PPKM Darurat, 3 Masjid Besar Kota Semarang Sepakat Tiadakan Shalat Jumat

  • 0

PPKM Darurat, 3 Masjid Besar Kota Semarang Sepakat Tiadakan Shalat Jumat

Tiga masjid besar di Kota Semarang sepakat meniadakan sementara shalat Jumat selama pelaksanakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat – PPKM Darurat 3-20 Juli 2021.

Ketiga masjid itu adalah masjid Agung Jawa Tengah (MAJT) Jalan Gajahraya, Masjid Raya Baiturrahman Simpanglima dan Masjid Agung Semarang (MAS) Kauman

Kesepakatan tersebut diambil dalam rapat pengurus tiga masjid tersebut di ruang rapat Masjid Raya Baiturrahman, jalan Pandanaran 126, Simpanglima Semarang, kemarin.

Dari MAJT diwakili Sekretaris Drs KH Muhyiddin Mag dan Supriyanto. Dari MAS diwakili Ketua Takmir KH Hanief Ismail dan KH Muhaimin.

Lalu dari Masjid Raya Baiturrahman diwakili Ketua Umum Yayasan Pusat Pengembangan dan Kajian Islam (YPKPI) Dr KH Ahmad Darodji MSi, Dr H Multazam Ahmad dan Drs KH Anasom MHum.

Peniadaan shalat Jumat untuk umum tersebut menurut Kiai Ahmad Darodji sebagai bentuk dukungan kepada pemerintah dalam pelaksanaan PPKM Darurat Jawa-Bali.

“Umat Islam wajib dan bertanggungjawab mendukung semua ikhtiar pemerintah dalam rangka menyelamatkan bangsa Indonesia dari wabah Covid-19,’’ kata kiai yang juga Ketua Umum MUI Jateng itu.

Untuk menyampaikan informasi kepada publik bahwa tiga masjid itu tidak menyelenggarakan shalat Jumat untuk umum, di pagar pintu gerbang telah dipasang papan pengumuman.

“Shalat Jumat hanya dilaksanakan dan diikuti oleh pengurus dan karyawan masjid tidak untuk jamaah dari luar, sedangkan adzan lima waktu tetap dikumandangkan melalui pengeras suara sebagai pertanda masuk waktu shalat rawatib. Tetapi ikamat tidak disuarakan melalui pengeras suara.”

Khusus untuk pelaksanaan shalat Idul Adha 10 Dzulhijjah 1442H, pengurus takmir tiga masjid menunggu perkembangan dan situasi penyebaran Covid-19 di Kota Semarang pascapemberlakukan PPKM Darurat.

Dalam rangka memohon pertolongan Allah Swt agar wabah penyakit segera berakhir, para ulama di Kota Semarang akan menyelenggarakan istighatsah dan tahlil secara virtual.

Istighatsah akan dipimpin Drs KH Ahmad Hadlor Ihsan, KH Hanief Ismail Lc, Drs KH Muhyiddin, Dr KH Ahmad Darodji dan pengantar dari Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi SE MM. ‘’Waktu pelaksanaan akan kami umumkan segera,’’ kata Kiai Darodji.

Ketua Pelaksana Pengelola Masjid Agung Jawa Tengah Prof Dr Noor Achmad MA mengatakan, dalam rangka ikhtiar menghentikan penyebaran Covid-19 pihaknya mengambil keputusan menutup masjid dari berbagai kegiatan peribadatan dan wisata religi.

Penutupan waktunya menyesuaikan PPKM Darurat Jawa dan Bali yang berlaku mulai 3-20 Juli 2021.

“Intinya masjid ditutup untuk umum hingga 20 Juli 2021. Penutupan ini sebagai hasil rapat koordinasi PP MAJT dengan Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi,’’ katanya.

Mengenai pelaksanaan penyembelihan hewan kurban, tiga masjid tetap akan melaksanakan dengan protokol kesehatan yang sangat ketat.

‘’Silakan yang mau berkurban melalui MAJT, MAS atau Masjid Baiturrahman kami siap menerima dan mendistribusikannya kepada yang berhak,’’ kata Kiai Anasom dari Masjid Raya Baiturrahman.

Share and Enjoy !

0Shares
0 0 0

Leave a Reply

Testimonials

Kembalinya banda wakaf Masjid Besar Kauman Semarang menjadi momentum sejarah yang penting bagi masyarakat muslim Semarang. Momentum kembalinya banda wakaf tersebut menjadi titik klimaks perjuangan masyarakat muslim semarang dalam menyelesaikan masalah yang sebenarnya telah muncul sejak tahun 1980.Kembalinya banda wakaf Masjid Besar Kauman Semarang tersebut inilah yang menjadi latar belakang sejarah pendirian Masjid Agung Jawa Tengah.
DPP MAJTSAMBIREJO

Radio DAIS

052169
Users Today : 16
Users Yesterday : 75
This Month : 404
This Year : 7354
Total Users : 42169
Views Today : 63
Total views : 99688
Who's Online : 1
Your IP Address : 3.238.72.180
Server Time : 2022-12-10
0 0